EKSPOR BIBIT AYAM PETELUR, PETERNAK INDONESIA CETAK DOLAR PDF Print E-mail
Written by sekretariat   
Monday, 24 September 2018 15:34
DENPASAR, Kamis 6 September 2018. Indonesia kembali melepas ekspor produk pertanian. Sebanyak 17.340 ekor bibit ayam petelur (day old chicken full stock layer/DOC FS Layer) siap diberangkatkan ke Timor Leste dari Bandara Ngurah Rai, Bali. Keberhasilan ini juga menjadi momentum bagi Indonesia untuk meningkatkan devisa negara.
 
Tren ekspor produk pertanian merupakan bukti keberhasilan dalam peningkatan daya saing petani maupun peternak Indonesia dalam menghasilkan produk pertanian. "Usaha Indonesia untuk meningkatkan produktivitas, daya saing, sekaligus kemampuan untuk memenuhi standar dan aturan internasional adalah kunci bagi produk pertanian kita untuk bisa tembus ke pasar Internasional. Ekspor pertanian Indonesia saat ini adalah bukti bahwa petani dan peternak kita mampu memenuhinya," kata Menteri Pertanian Amran Sulaiman. 
 
Amran pun mengapresiasi industri pembibitan ayam di Desa Tuwed, Kecamatan Melaya, Kabupaten Jembrana milik PT Charoend Pokphand Indonesia (CPI) yang ekspor perdana 17.340 ekor DOC FS Layer senilai USD 9.435 itu. Ini merupakan pengiriman awal dari total rencana sekitar 35 ribu ekor senilai USD 19.425 untuk tahun 2018.
 
Sebelumnya, pada pertengahan 2018 lalu, Indonesia juga berhasil ekspor 10.000 ekor bibit ayam pedaging (DOC FS Broiler) ke Timor Leste. Ekspor tersebut ditargetkan bisa mencapai 97.500 ekor dengan nilai USD 52.650 sampai Desember 2018 nanti.
 
Tren peningkatan ekspor hewan hidup ini sekaligus membuktikan keseriusan Indonesia dalam menerapkan sistem biosekuriti berbasis kompartemen bebas penyakit flu burung atau Avian Influenza (AI). Sistem ini merupakan jaminan dalam kesehatan hewan yang diterapkan oleh Ditjen PKH, Kementerian Pertanian dengan melakukan sertifikasi bagi perusahaan yang akan melakukan ekspor.
 
Amran menginstruksikan Karantina Pertanian di seluruh pelabuhan, bandara, kantor pos dan pos lintas batas negara untuk tingkatkan pengawasan lalulintas produk pertanian. "Industri peternakan kita telah bangkit, pastikan tidak ada penyakit asal luar negeri yang dapat mengancam," pinta Amran. (AF)
 

Ruang Iklan

Kurs IDR

Kurs Jual Beli
sumber: KlikBCA.com

Sentra Download ASOHI

Calculator

more...

Visitors Counter

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday27
mod_vvisit_counterYesterday159
mod_vvisit_counterThis week186
mod_vvisit_counterThis month4581
mod_vvisit_counterAll1922741